SIFILIS

3 11 2009

Definisi
Sifilis atau yang disebut dengan ‘raja singa’ disebabkan oleh sejenis bakteri yang
bernama Treponema pallidum. Bakteri yang berasal dari famili spirochaetaceae
ini, memiliki ukuran yang sangat kecil dan dapat hidup hampir di seluruh bagian
tubuh.
Penyebab
Bakteri ini masuk ke dalam tubuh manusia melalui selaput lendir (misalnya vagina,
mulut atau melalui kulit). Spirochaeta penyebab sifilis dapat ditularkan dari satu
orang ke orang yang lain melalui hubungan genito-genital (kelamin-kelamin)
maupun oro-genital (seks oral). Infeksi ini juga dapat ditularkan oleh seorang ibu
kepada bayinya selama masa kehamilan.
Gambaran klinik
Gejala biasanya mulai timbul dalam waktu 1 – 13 minggu setelah terinfeksi; ratarata
3 – 4 minggu. Infeksi bisa menetap selama bertahun-tahun dan jarang
menyebabkan kerusakan jantung, kerusakan otak maupun kematian.
Infeksi oleh Treponema pallidum berkembang melalui 4 tahapan:
1. Fase Primer.
Terbentuk luka atau ulkus yang tidak nyeri (cangker) pada tempat yang
terinfeksi; yang tersering adalah pada penis, vulva atau vagina. Cangker juga
bisa ditemukan di anus, rektum, bibir, lidah, tenggorokan, leher rahim, jarijari
tangan atau bagian tubuh lainnya. Luka tersebut tidak mengeluarkan darah,
tetapi jika digaruk akan mengeluarkan cairan jernih yang sangat menular.
Kelenjar getah bening terdekat biasanya akan membesar, juga tanpa disertai
nyeri. Luka tersebut hanya menyebabkan sedikit gejala sehingga seringkali
tidak dihiraukan. Luka biasanya membaik dalam waktu 3 – 12 minggu dan
sesudahnya penderita tampak sehat secara keseluruhan.
2. Fase Sekunder.
Fase sekunder biasanya dimulai dengan suatu ruam kulit, yang muncul dalam
waktu 6 – 12 minggu setelah terinfeksi. Ruam ini bisa berlangsung hanya
sebentar atau selama beberapa bulan. Meskipun tidak diobati, ruam ini akan
menghilang. Tetapi beberapa minggu atau bulan kemudian akan

muncul ruam yang baru. Pada fase sekunder sering ditemukan luka di mulut,
kelenjar getah bening di seluruh tubuhnya, peradangan di organ-organ tubuh.
Di daerah perbatasan kulit dan selaput lendir serta di daerah kulit yang lembab,
bisa terbentuk daerah yang menonjol (kondiloma lata). Gejala lainnya adalah
merasa tidak enak badan (malaise), kehilangan nafsu makan, mual, lelah,
demam dan anemia.
3. Fase Laten.
Setelah penderita sembuh dari fase sekunder, penyakit akan memasuki fase
laten dimana tidak nampak gejala sama sekali. Fase ini bisa berlangsung
bertahun-tahun atau berpuluh-puluh tahun atau bahkan sepanjang hidup
penderita.
Pada awal fase laten kadang luka yang infeksius kembali muncul .
4. Fase Tersier.
Pada fase tersier penderita tidak lagi menularkan penyakitnya. Gejala bervariasi
mulai ringan sampai sangat parah.
Diagnosis
Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala-gejalanya. Diagnosis pasti ditegakkan
berdasarkan hasil pemeriksaan laboratorium dan pemeriksaan fisik.
Pada fase primer atau sekunder, diagnosis sifilis ditegakkan berdasarkan hasil
pemeriksaan mikroskopis terhadap cairan dari luka di kulit atau mulut. Bisa juga
digunakan pemeriksaan antibodi pada contoh darah.
Untuk neurosifilis, dilakukan pungsi lumbal guna mendapatkan contoh cairan
serebrospinal.
Pada fase tersier, diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksan
antibodi.
Penatalaksanaan
Obat pilihan
Benzatin penisilin G dengan dosis tergantung stadium
– Std I dan II : 4,8 juta unit
– Std laten : 7,2 juta unit
Cara : injeksi intramuskular 2,4 juta unit/ kali dengan interval 1 minggu
Obat alternatif:
– Tetrasiklin 500 mg 4 x sehari atau
– Eritromisin 500 mg 4 x sehari

Lama pengobatan 30 hari (std I dan II) atau waktu yang lebih lama untuk std
laten.
Evaluasi tes serologis (VDRL):
1 bulan setelah pengobatan selesai, ulangi tes serologis sifilis (TSS):
a) Titer turun : tidak diberikan pengobatan lagi
b) Titer naik : pengobatan ulang
c) Titer tetap : observasi 1 bulan
1 bulan setelah c:
d) Titer turun : tidak diberi pengobatan
e) Titer naik atau tetap : pengobatan ulang
Pemantauan TSS:
Pada bulan I, II, VI, dan XII dan setiap 6 bulan pada tahun ke dua
Pencegahan dan pendidikan
– Edukasi tentang penyakit, cara penularan, cara pencegahan dan pengobatan
– Sedapat mungkin penanganan pasangan seksualnya.








Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.